Sejarah Bola : Tragedi Munich Yang Menewaskan 8 Pemain Manchester United

6 Februari 1958. Tanggal yang menjadi bagian kelam dalam sejarah sepak bola dunia. Sebuah pesawat British European Airways penerbangan 609 yang berisi pemain Manchester United beserta staf dan awak media mengalami kecelakaan hebat.

Dalam usaha ketiga, pesawat gagal lepas landas di bandara Munich-Riem, Jerman Barat, yang diselimuti salju. Sebanyak 20 dari 44 penumpang tewas seketika, termasuk tujuh pemain Manchester United – Geoff Bent, Roger Byrne, Eddie Colman, Mark Jones, David Pegg, Tommy Taylor, dan Liam Whelan.

Sisa penumpang yang mengalami cedera dan tak sadarkan diri langsung dibawa ke rumah sakit terdekat, Rechts der Isar Hospital. Di tempat ini tiga orang lagi wafat, termasuk bintang United, Duncan Edwards, yang meninggal dunia setelah dirawat 15 hari.

Bagi Manchester United, tragedi ini merupakan pukulan hebat. Pasalnya, saat itu Setan Merah sedang berada di tengah kesuksesan. Skuat asuhan Sir Matt Busby kala itu merupakan salah satu kekuatan besar sepak bola Eropa.

Bahkan, skuat yang dijuluki ‘Busby Babes’ tersebut saat itu tengah memburu gelar juara Eropa untuk kali pertama. Tragedi Munich terjadi pada saat yang sejatinya menjadi penerbangan membahagiakan karena mereka baru saja sukses melangkah ke semifinal setelah menyisihkan Red Star Belgrade.

Namun, justru di titik nadir inilah, Manchester United menjelma menjadi klub besar seperti saat ini. Sejarah panjang dan besar Manchester United tak mungkin dilepaskan dari tragedi 63 tahun silam.

Musibah pada 6 Februari 1958 itu memang menyesakkan dan menyedihkan, tapi dari situ The Red Devils menjelma menjadi kekuatan sepak bola Inggris yang popularitasnya menembus batas negara.

 

Bisa dikatakan, tragedi Munich adalah hal terbaik yang pernah terjadi untuk United.

“Ini sangat berdampak pada keseluruhan aspek di sepak bola, terutama suporter. Ini yang membuat kami lebih bergairah. Suporter ingin Manchester United untuk menjadi yang terbaik,” kata Bobby Charlton, legenda United yang lolos dari tragedi.

Di musim selanjutnya, Busby kembali bekerja untuk membangun ulang United. Dalam rentang lima tahun, beberapa pemain didatangkan dan kemudian menjadi legenda.

Tragedi dan cara United menyikapinya mengundang simpati dan kekaguman dari pemain, lawan, rival, dan semua pihak di dunia sepak bola. Hal ini pula yang membuat United mampu mendatangkan pemain hebat macam George Best.

“Saya tidak sabar untuk sampai di Manchester United,” kata Best yang didatangkan oleh United pada 1961 saat berusia 15 tahun.

“Saya mungkin pendukung Wolves. Saya juga bermimpi bisa bermain di sana. Tapi United adalah klub besar dan tragedi Munich telah menarik simpati khalayak luas”, kata Best.

“Saya mungkin tidak akan tahu Busby adalah manajer United jika tidak ada tragedi Munich. Dia sempat dikatakan akan meninggal. Perannya dalam permainan sangat besar setelah itu. Bisa Anda bayangkan bagaimana perasaan saya, bocah 15 tahun yang datang dari Belfast, ketika saya menjabat tangannya. Rasanya seperti sedang diperkenalkan kepada Tuhan.”

Selang tujuh tahun kemudian, saat Best berusia 22 tahun, dia mencetak gol kedua United saat mengalahkan Benfica 4-1 di Stadion Wembley. United pun menjadi kampiun Eropa. Impian Busby pun terwujud setelah 22 tahun mengabdi di United.

6 Februari 1958, Manchester United berhenti sesaat. Setelah itu, babak baru dimulai.

Related posts

Leave a Comment